WORKSHOP TRANCE IMMERSION NAQS DNA

WORKSHOP TRANCE IMMERSION NAQS DNA
Info Event NAQS DNA : PELATIHAN SUPER LENGKAP SUPER DAHSYAT ALL IN ONE Spiritual & Metaphisical Hypnotherapy, Quantum Telepati, Ego State Mapping For Success/sedulur papat limo pancer, Sahabat Virtual (Khodam Ilmiah), Money Magnet, Melipatgandakan Omzet & Profit, Menarik Pelanggan & Pembeli, Mempertajam Intuisi, Daya Naluri, & Indra Ke-enam, Magnetisme, Inner Power & Inner Beauty, Ngemat (DTI), Aura, Kharisma, Meditasi, Quantum, Prana & Reiki Sufi, Self Therapy & Penyembuhan Ajaib, Metafisika Modern, Proteksi & Pagar Gaib, Pencerahan Spiritual. DLL. GRESIK 20 & 21 Juli 2019 Tempat NAQSDNA TRAINING CENTER GRESIK. Yang beralamat di Desa Sekapuk RT/RW : 01/01, Kec. Ujung Pangkah, Gresik, Jawa Timur. INFO LENGKAP, KLIK http://www.naqsdna.org/Workshop *

Keilmuan Jawa atau Kejawen

Rabu, 10 Januari 2018


  Indonesia beragam budaya adat dan istiadat,inilah yang membuat indonesia di kenal dengan nama Nusantara, di setiap daerah mempunyai Adat istiadat tertentu yang menjadi ciri dari daerah tersebut,sumatra,kalimantan,maluku,irian jaya, bali dan jawa.

Khususnya pada pulau jawa itu sendiri dikenal dengan adat atau budaya tertentu hal ini yang sering di sebut dengan apa yang namanya Kejawen.
Istilah ‘Ilmu Kejawen’ pasti sudah pernah terdengar ketelinga Anda. Bahkan mungkin Anda sudah mengenal beberapa nama Ilmu Kejawen beserta keutamaan-keutamaannya. Namun terlepas dari namanya yang berkesan familiar,apa sebenarnya Ilmu Kejawen itu?

  Jika kata ‘kejawen’ diartikan sebagai segala sesuatu yang berhubungan dengan adat atau kepercayaan Jawa, maka Ilmu Kejawen dapat diterjemahkan sebagai ilmu yang terlahir dari budaya, tradisi dan filosofi masyarakat Jawa itu sendiri.

  Banyak orang menyalahartikan aliran kejawen sebagai sebuah agama, sehingga tidak sedikit yang berpendapat bahwa mengamalkan Ilmu Kejawen merupakan perbuatan syirik. Padahal para pelaku ajaran kejawentidak menganggap ajaran yang dianutnya sebagai sebuah agama, melainkan sebagai seperangkat cara pandang dan nilai-nilai yang dibarengi sejumlah lelaku. Karena kejawen bukanlah sebuah agama, maka dalam ajarannya tidak dikenal kegiatan-kegiatan yang bertujuan untuk memperluas ajaran, seperti dakwah atau misi.

  Ilmu Kejawen umumnya dipelajari dengan merapal bacaan mantra dan melakukan ritual-ritual tertentu, seperti puasa dan tapa/ meditasi. Puasa dan meditasi merupakan dua hal yang sangat penting dalam proses peningkatan spiritual seseorang. Hampir semua ajaran agama mengenal ritual puasa, meski dengan nama dan versi yang berbeda-beda. Jika digali lebih dalam, puasa memang memiliki efek yang sangat baik bagi tubuh maupun pikiran. Dengan berpuasa seseorang dapat mengubah sistem molekul tubuh dan menaikkan vibrasi atau getarannya sehingga menjadi lebih sensitif terhadap energi dan kekuatan supranatural. Bahkan kemampuan indra keenam dapat pula dibangkitkan dengan cara berpuasa, sebab semua energi negatif dalam tubuh seseorang orang akan terbuang dengan sendirinya seiring puasa yang dijalankan oleh orang tersebut. Begitu tubuh telah dibersihkan dari energi negatif, maka secara otomatis kita akan menjadi lebih peka terhadap gejala-gejala atau fenomena spiritual dan supranatural yang terjadi di sekeliling kita.

  Sedangkan tapa atau meditasi adalah pemusatan batin dan seluruh hakekat kepada cita-cita tertentu. Sayangnya, kebanyakan orang cenderung menafsirkan makna semedi sebagai sebuah ritual yang mengharuskan pelakunya untuk tidak makan, tidak minum dan tidak tidur sambil melepaskan diri dari segala nafsu dan membebaskan tugas segala indera, atau yang juga disebut menyumbat sembilan lubang tubuh. Dalam aliran kejawen, tapa diyakini sebagai jalan mencapai Manunggaling Kawula Gusti atau penyatuan hamba dengan Tuhannya.

  Manunggaling Kawula Gusti tidak berarti bahwa seorang hamba telah menyatu secara wujud dengan Tuhannya, tidak juga berarti bahwa seseorang yang telah mencapai Manunggaling Kawula Gusti adalah Tuhan. Dalam diri tiap-tiap manusia terdapat roh yang berasal dari Tuhan, sehingga kepada Tuhanlah semua makhluk akan kembali. Kembalinya manusia kepada Tuhan berarti menyatunya manusia tersebut dengan Tuhannya. Inilah yang dimaksud dengan Manunggaling Kawula Gusti.

  Sebelum belajar Ilmu Kejawen, kita diharuskan untuk mengenal jati diri atau mengenal siapa diri kita yang sesungguhnya. Pengenalan jati diri merupakan modal awal untuk belajar Ilmu Kejawen. Dalam tahap pencarian jati diri inilah kita memerlukan bimbingan seorang guru, sebab prosesnya sama sekali tidak mudah. Diperlukan ketekunan dan kesabaran luar biasa dalam melatih diri untuk bertirakat tanpa melanggar aturan-aturan yang telah ditentukan.

  Dengan mengenal siapa sejatinya diri kita, maka kita akan memiliki dasar pondasi yang kokoh untuk menerima segala macam ilmu. Sebaliknya, tanpa adanya seorang guru yang membimbing dalam fase pencarian jati diri ini dikhawatirkan orang yang belajar Ilmu Kejawen justru akan dikendalikan oleh ilmu yang ia pelajari tersebut. Sebagai akibatnya si pengamal bisa saja menjadi orang jahat yang menyalah gunakan keilmuan.

  Setelah melewati fase pencarian jati diri, bisa dikatakan bahwa seorang pengamal Ilmu Kejawen telah mencapai tahap yang ‘aman’ untuk mempelajari suatu keilmuan. Kenapa demikian? Karena setelah benar-benar memahami siapa diri kita sesungguhnya, maka guru yang kita butuhkan bukan lagi guru dalam wujud seorang manusia, melainkan guru sejati yang berada dalam diri tiap-tiap insan. Istilah Jawa menyebutkan‘Guru Sejati Dumunung Ono Ing Telenging Ati’, artinya adalah bahwa guru mutlak yang dapat kita tanyai segala macam pertanyaan dan mengingatkan segala tindak-tanduk kita adalah hati kita sendiri yang telah dengan sangat baik kita kenali.

  Bersamaan dengan ditemukannya jati diri, maka akan ditemukan juga kembaran diri yang disebut sebagaisedulur papat lima pancer kakang kawah adi ari-ari. Menurut ajaran kejawen tiap-tiap manusia diyakini terlahir sebagai lima bersaudara/ saudara kelima (lima pancer), oleh karenanya masing-masing dari kita memiliki empat saudara (sedulur papat). Dalam wujud fisik, kakang kawah adalah air ketuban yang pecah sebelum kita lahir, sedangkan pancer adalah si jabang bayi yang lahir kemudian. Sementara adi ari-arimerupakan batur atau ari-ari yang dikeluarkan paling akhir setelah kita dilahirkan.

  Kakang kawah dan adi ari-ari semuanya berjumlah empat, keempat-empatnya memiliki rupa yang sama persis dengan kita. Masing-masing menempati empat penjuru mata angin, yang paling tua berada di timur sementara sisanya berada di selatan, barat dan utara. Keempat bersaudara ini menghadap ke tengah-tengah penjuru tempat kita berada, dengan tujuan untuk selalu menjaga kita atas perintah Tuhan Yang Maha Esa atauGusti Ingkang Murbeng Dumadi.

  Ritual yang dilakukan untuk menemui sedulur papat lima pancer disebut dengan meragasukma, yaitu proses melepaskan sukma keluar dari tubuh untuk berangkat menuju alam roh yang berada di tempat paling atas.Sebuah ritual yang sama sekali tidak mudah, tetapi juga tidak mustahil untuk dilakukan.

  Tidak sedikit seorang pelaku Ilmu Kejawen mampu melihat gambaran masa depan dan masa lalu, tentunya dengan bimbingan sang guru sejati dan atas seizin Tuhan Yang Maha Kuasa. Kepiawaian dalam segala bidang yang ditekuni juga sangat mungkin Anda peroleh, selama Anda mau mengamalkan Ilmu Kejawen dengan tulus dan bersungguh-sungguh serta memiliki tujuan mulia guna mendekatkan diri kepada Sang Pencipta.

((()))
simak juga tentang Ramal Taroot  Untuk melihat peruntungan anda

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

 
Copyright © 2017. Kaweruh Gaib. Powered by Padepokan Mbah Yudhy.